Entri Populer

Minggu, 15 Maret 2009

WALIMAH ATAU PARTY


Pernikahan adalah peribadahan yang kita harapkan terjadi satu kali dalam seumur hidup, tetapi mampukah kita memaksimalkan peribadatan itu dengan benar-benar mengikuti jalan Allah.? Seringkali kita melupakan walymatul ursy, dan kita pun sibuk dengan pesta di gedung mewah dengan tingkat kemubaziran yang tinggi.

Alasan memuliakan tamu telah menjadikan kita memberi ‘label’ pada manusia, ada tamu VVIP dan ada tamu kelas ekonomi. Haruskah itu terjadi hanya untuk memuaskan keinginan-keinginan kita agar dilihat oleh orang lain. Bahwa kita golongan orang yang wah. Sungguh di hadapan Allah tiada orang yang lebih mulia, kecuali dalam ketakwaannya.

Seorang sahabat mengeluh tentang biaya pernikahan yang harus tinggi, bahkan sempat ia berniat membatalkan pernikahan, hanya karena tuntutan gengsi tidak mampu mengadakan acara yang mewah di gedung. Haruskah ia menuda pernikahan hanya karena alasan menabung untuk maksud memenuhi gengsi saja.?

Kita kadang melupakan perbedaan wasilah dan ghayah, bahwa dalam hidup ini ada jalan dan ada tujuan. Seandainya ke Jakarta adalah tujuan, maka naik kereta api; naik pesawat; naik bus adalah suatu cara bukan suatu tujuan. Akan kah kita membatalkan tujuan ke Jakarta hanya karena kita ngotot naik pesawat, sedang jadwal keberangkatan saat itu tidak ada, ataukah kita memilih bus dan kereta asalkan kita bisa sampai ke Jakarta dengan selamat. Dan barangkali ke Jakarta pun bukan tujuan akhir, mungkin tujuan sebenarnya adalah ke istana Negara. Alangkah bodohnya seandainya kita melupakan tujuan hanya karena mempermasalahkan sesuatu yang bukan azasi.

Pesta pernikahan bukanlah suatu tujuan, karena yang paling utama adalah peribadahan nikah. Islam menuntun adanya walimatul ursy, tetapi bukan penyelenggaraan acara yang dimonopoli kaum tertentu sehingga kita melupakan saudara kita yang mungkin masih kekurangan. Haruskah kita standing party dengan memubazirkan makanan, sedang disamping rumah masih ada saudara kita yang kelaparan.

Pernikahan sebenarnya bukanlah tujuan akhir, karena setelah ijab qabul sepasang suami istri akan diberi banyak pelajaran tentang kehidupan. Akankah uang yang ditabung selama ini dihabiskan dalam satu momen pesta pernikahan? Padahal masih banyak hal yang harus dilalui oleh sepasang suami istri.

Sungguh kesederhanaan bukanlah suatu kemiskinan, kesederhanaan adalah kekuatan untuk menahan dari segala keinginan-keinginan, padahal kita ada kemampuan untuk memenuhi keinginan-keinginan itu. Dengan uang lima belas ribu kita mampu membeli satu porsi makanan di KFC, tetapi kita lebih memilih makan di warung dengan harga sepertiganya, karena kita faham bahwa sisa uang itu akan jauh lebih bermanfaat jika dibagikan kepada saudara kita yang membutuhkan.

Pernikahan adalah peribadahan, dan setiap peribadahan hanyalah milik Allah dan harus sesuai dengan jalan Rasulullah. Kalau njenengan mempunyai jalan lain selain jalan itu haruskah saya mengikuti.??

Surabaya, 15 Maret 2009

Minggu 08:09

1 komentar:

ana mengatakan...

Pernikahan adalah sebuah momen yg akan dikenang sepanjang hidup seseorang.
Bagaimana tidak, pernikahan selain menyatukan dua manusia mjd satu keluarga,tetapi juga menyambung silaturahmi antara dua keluarga besar menjadi saudara.
Yang akhi sampaikan insya allah benar,bahwa bukan berarti seluruh sumber daya finansial yang dimiliki dihabiskan hanya untuk sebuah pernikahan saja. Karena memang masih banyak pengeluaran lain setelah itu yang sebaiknya lebih diprioritaskan kelak nantinya dalam berumah tangga.mungkin perlu saya tambahkan Sebenarnya yang perlu dikhawatirkan oleh seseorang yang siap menikah bukanlah biaya untuk acara pernikahannya,melainkan biaya hidup setelah itu untuk bisa mandiri.
Dalam hal ini memang segala sesuatunya harus dirundingkan dengan calon pasangan & keluarganya untuk penyelenggaraan upacara pernikahan.Jangan smp mnjd suatu masalah. Insya Allah dari pihak keluarga wanita g' akn memberatkan sesuai dengan kemampuan&kesanggupan.
Memang Untuk bisa mendapatkan momen pernikahan yang indah, tidak harus dilakukan dengan mewah. Tapi alangkah baiknya jika itu kita kembalikan dengan niatan yang mulia & ikhlas tanpa maksud lain hanya untuk mencari Keridhoan Allah.
Kita perlu kembali meluruskan niat " Innamal a'maalu bin niyat " Sesungguhnya semua amalan itu tergantung dari niatnya " artinya apa yang kita lakukan dgn niat baik akan mengantarkan amal mendapat penilaian baik dari Allah SWT.Jika Allah berkehendak segalanya akan mnjd mudah.
Hakikat perkawinan bukanlah pada pestanya namun rasa syukur atas bersatunya pria&wanita untuk seterusnya dpt menjalankan ibadah yang tidak pernah putus dalam perkawinan.mudah2an bisa menjadi pelajaran bagi kita yang belum menikah.
Untuk saudaraku yang akan menikah, semoga semuanya berjalan dengan lancar dan penuh barakah.Amin2x Ya Robbal Alamin.
Pernikahan tidaklah semudah yang kita bayangkan, namun Setiap ujian dan rintangan pasti ada kebaikan & hikmah yang bisa dipetik walaupun kondisi itu tdk kita sukai.Ini baru perjuangan untuk mewujudkan pernikahan,belum lagi perjuangan2 lain yang jauh lebih berat lagi. Rasa tawakal,sabar, dan senantiasa mohon pertolongan Allah,Hal Inilah yang harus dipupuk disetiap helaan nafas dan langkah kita.
Afwan jika ada salah.(^-^)